Wednesday, March 29, 2017

Kerana Kau Aku Menulis...

Assalamualaikum...

Ada orang tak?

Assalamualaikummmmmm...

Hahahaha
Dah lama tak menulis di sini kan...

Syukur Alhamdulillah, masih di panjangkan umur, dapat menghirup udara segar... masih punya kawan-kawan...

Cakap pasal kawan, ni nak cerita ni, serius betul.
Tak sangka my friend sorang ni, still ingat, still sayang, still di bayangi kenangan-kenangan bersama dulu. Serius, memang terharu. Nangis I baca blog dia. Ya, dia ada blog jugak. Kadang-kadang malas nak intai facebook dia, takde ape nak cakap dengan dia melalui telepon pun, tapi memang selalu intai blog dia.

Kadang kita bukan ape, kalau tengok dia update status facebook dia, kalau tengok blog dia berupdate, kita tau, she is still alive.
Still boleh menulis, menaip, maknanya, dia ok, dia sihat.

Ya Allah.
Berilah kesihatan yang baik buat dia, berilah kebahagiaan untuk dia di dunia dan di akhirat.

Syukur Ya Allah. Dikurniakan sahabat seperti dia.

Kalau nak di ceritakan, betapa la kagum dengan hidup dia. Dia jatuh, dan dia bangun. Sendiri. Jatuh lagi dan dia bangun kembali.

Betul la Allah tu bagi ujian setimpal dengan orangnya. Dan dia memang tabah.

Kagum!

Eh, tapi kami kenal tak lama pun, form 4 sampai form 5 je. Tapi sebab makan tido kat rumah dia kan, rasa macam lama pulak...

Hahahaha tapi kalau ingat -ingat balik kenangan dulu, betapa tak matured nye lah dulu-dulu. Rasa nak lempang diri sendiri.
Hahahaha

Siti,
Terima kasih sebab ingat aku.
Terima kasih sebab paham aku.
Terima kasih sebab terima aku seadanya aku...

Siti,
Maafkan aku sebab blur waktu kau bagitau anak nombor dua kau meninggal.
Maafkan aku sebab aku tak tenangkan kau di waktu aku tau kau sedih waktu tu.
Maafkan aku sebab aku memang tak pandai.

Siti,
Aku happy kita sama-sama nak ambik kursus kahwin.
Aku happy kita sama-sama nak kahwin.
Aku happy kita sama-sama pregnant. 2006.
Aku happy bila kita sama-sama beli rumah. Aku Sepang Kau PD.
Tapi...
Aku terkejut bila kau bercerai.
Aku geram dengan lelaki itu.
Aku emosi dengan lelaki berprofession begitu.
Dan aku kagum kau kuat dan happy kembali.

Siti,
Aku sedih kau tukar tempat kerja.
Aku sedih kau tinggalkan Sepang.
Aku sedih sebab aku rasa aku takde kawan. Ya, walaupun kita jarang jumpa, at least aku rasa yang aku still ada kawan sekampung sesekolah kat area Sepang.
Tapi...
Dalam masa yang sama aku happy kau berkahwin semula dan mulakan hidup baru.

Siti,
Bila aku dengar kau jatuh sakit, hati aku bagai di carik.
Memang aku tak tau nak contact kau.
Nak contact mak or kakak kau memang aku tak tau, so memang aku carik dia la kan... Hahaha
Syukur kau sihat semula.
Kau memang gigih. Kau memang superpower.
Aku kagum.

Siti,
Bila abah aku meninggal, memang cerita kau yang pertama aku ingat.
Sebab bapak kita meninggal bukan macam dalam movie,
"Di harap puan bersabarnya, bapa puan boleh hidup dalam masa sebulan, Puan kena bersedia dan redha..."
Bukan ye, bukan.
Macamana kau kata kau rasa nak melompat dari dalam kereta makcik kau tu, kalau tak salah la makcik, hahaha... Macam tu la aku rasa... Memang itu lah... Baru aku paham apa yang kau rasa...

Siti,
Aku ada gambar kau kat tangga. Hahahaa
Dulu-dulu kan zaman tudung ikan reben kat dagu kan, aku ada gambar kita yang itu... Hahaha... Tapi ramai-ramai la...
Aku kalau tengok tergelak sorang-sorang tau... Apa la fesyen kita dulu kan...

Siti,
Aku sayang kau jugak.
Aku happy dengan hidup kau sekarang.
Aku terharu kau buat satu entri khas untuk aku dalam blog kau.
Memang aku nangis sambil baca. kau jahat tau... hahaha

Siti,
Terima kasih untuk segalanya...

Assalamualaikum...

~~Hahaha... ok boleh sambung buat keja lain semua...
Cerita pasal kawan dah habis, cukup setakat ini. Jumpa lagi di lain siaran... Babai...



1 comment:

  1. huwaaaaaaaaaaa................
    lagi sedih....
    nangis woo...baca nih....

    tq awa.... saying kamu ketat2

    ReplyDelete